Mengenal Band Rock Spanyol Vetusta Morla

zonamecano – Vetusta Morla adalah band indie-rock Spanyol, berasal dari kota Tres Cantos, terletak di dekat Madrid, Spanyol. Band ini dibentuk pada tahun 1998 dan mengambil nama dari kura-kura tua raksasa bernama Morla, karakter dari buku anak-anak The Neverending Story, yang ditulis oleh penulis Jerman Michael Ende. “Vetusta” berarti “tua” atau “jongkok” dalam bahasa Spanyol. Sejarah “Old Morla” dimulai pada musim panas 1998 di José Sampedro Center, di mana beberapa siswa memutuskan untuk membuat pertunjukan di minggu budaya institut dan mendirikan sebuah rock pita. Proyek ini lebih seperti hobi bagi para peserta: Pucho terlibat dalam desain grafis, drummer David “Indian” Garcia bekerja sebagai guru, gitaris Juan Manuel Latorre pernah memiliki programnya di Radio 3, keyboardis Jorge Gonzalez mengajar fisika.

Mengenal Band Rock Spanyol Vetusta Morla – Demo pertama “13 Horas Con Lucy” telah dirilis pada tahun 2000 dan ditandai dengan beberapa penghargaan musik. Rekor berikutnya dibuat dengan produser profesional. Hasilnya, EP pertama band La Cuadratura Del Circulo dirilis pada tahun 2003. Pada akhir tahun 2001, pemain bass baru, Alvaro Baglietto menggantikan Alejandro Notario dan sejak saat itu, komposisi band tidak berubah.

Mengenal Band Rock Spanyol Vetusta Morla

Mengenal Band Rock Spanyol Vetusta Morla

Selama tahun-tahun berikutnya Vetusta Morla tidak berhasil menemukan label, dan musik mereka “terlalu indie untuk menjadi pop, terlalu pop untuk menjadi indie”. Label musik indie tidak tertarik dengan suara komersial band, dan label besar tidak melihat prospek musik semacam itu. Situasi berubah pada tahun 2006: setelah tampil di festival Anti-Krisis internasional di Beirut, para musisi memutuskan untuk mulai mengerjakan proyek dengan serius. Mereka meninggalkan tempat kerja utama mereka dan sepenuhnya mengabdikan diri pada musik. Masalah kurangnya label segera diselesaikan dengan membuat label sendiri – Pequeno Salto Mortal.

Karena sikap “hobi” terhadap proyek tersebut, Vetusta Morla tampil intensif di berbagai festival, radio, menerima beberapa penghargaan, tetapi album pertama mereka baru dirilis pada Februari 2008, setelah hampir 10 tahun keberadaan band. Album tersebut berjudul Un día en el mundo (Satu Hari di Dunia). Dua belas lagu, salah satunya, “La Marea”, dirilis pertama kali di EP La Cuadratura Del Circulo pada tahun 2003. Hingga akhir tahun, Un Dia En El Mundo muncul di hampir setiap chart musik di Spanyol dan disebut-sebut sebagai lagu Spanyol terbaik. debut album rock.

Pada tahun yang sama Vetusta Morla melakukan tur besar pertama mereka. Tiga tahun kemudian, pada musim semi 2011, band ini merilis album kedua mereka, Mapas, yang juga menjadi populer. Itu memiliki suara yang lebih kompleks dan kecil daripada Un día en el mundo. Tahun depan, memiliki pengalaman tur yang kaya dan dua album penuh, band ini memutuskan untuk melakukan eksperimen – merekam dengan Regional Symphony Orchestra of Murcia sebagai bagian dari koleksi untuk pemugaran gedung Konservatorium Narfiso Yepes de Lorca, yang mengalami gempa pada Mei 2011, di kota Murcia. Konser tersebut resmi dirilis hampir setahun kemudian pada musim semi 2012.

Pada akhir tahun 2013, band ini mengumumkan bahwa album ketiga mereka, La Deriva, akan segera dirilis. Pada tanggal 23 Februari 2014, single pertama “Golpe maestro” diterbitkan di Spanyol. Pada tanggal 8 April 2014, album itu sendiri dirilis dan disajikan secara luas kepada publik dengan berbagai konser dan video musik. Album keempat Vetusta Morla, Mismo sitio, distinto lugar telah direkam di Hansa Studios di Berlin dan dirilis pada 10 November. 2017. Beberapa tahun sebelumnya, Vetusta Morla melakukan eksperimen menarik lainnya dengan Delirium Studios dan merilis album soundtrack asli untuk video game berjudul Los Rios De Alice (Rivers of Alice). Disk terdiri dari komposisi instrumental tanpa kata-kata, dan satu-satunya lagu, “Los Buenos” adalah lagu lengkap dengan “gaya Morla” yang biasa.

Baca Juga : Mengenal Band Pony Bravo Spanyol

Pada tahun 2017, band ini mengambil bagian dalam proyek Radio 3 yang tidak biasa, yang disebut ‘Suena Guernica’ (Singing Guernica), dan didedikasikan untuk peringatan 80 tahun lukisan dengan nama yang sama oleh Pablo Picasso. Selama proyek tersebut, musisi terkenal Spanyol menampilkan beberapa lagu di depan lukisan artis paling terkenal, yang dipamerkan di Museum Reina Sofia di Madrid. Vetusta Morla membawakan tiga lagu: “Alto!” dari album 2014, “Golpe Maestro”, dan “Puente de los franceses”, sebuah lagu rakyat dari Perang Saudara Spanyol. Pada tahun 2020, band ini merilis album eksperimental MSDL – Canciones dentro de canciones (“Lagu dalam Lagu”), yang oleh para musisi sendiri digambarkan sebagai boneka bersarang, di mana lagu-lagu dari album keempat dipikirkan kembali dalam format yang berbeda.

– Anggota Band
a. Juan “Pucho” Pedro Martín Almarza (vokal, perkusi)
b. David “el Indio” García (drum, vokal)
c. lvaro B. Baglietto (gitar bass)
d. Jorge González (perkusi dan musik elektronik)
f. Juan Manuel Latorre (gitar dan keyboard)

Vetusta Morla merilis produksi baru mereka Mismo Sitio, Distinto Lugar, album studio keempat mereka yang telah memimpin daftar penjualan album dalam format fisik dan streaming sejak diluncurkan di negara asal mereka Spanyol pada 10 November, mencapai #1 di digital terpenting platform.

Mismo Sitio, Distinto Lugar adalah album yang mengundang episentrum Vetusta Morla yang sama untuk mengalami secara langsung penegasan kembali esensinya; ironisnya, tersemen dalam metamorfosis yang hectic. Album ini mencerminkan proses transformasi dengan cara yang terfragmentasi sementara menjadi proses itu sendiri; ini adalah cerita dan hasil darinya. Sepuluh lagunya dapat dibaca sebagai panduan yang muncul dari kebutuhan band untuk terus menafsirkan realitas mereka melalui musik dengan tetap menjaga kejujuran mereka yang dikenal tak terbantahkan.Dalam prosesnya, pakaian enam potong dikelilingi oleh mitra baru: Carles Campi Campón (Jorge Drexler, Natalia Lafourcade) dengan siapa mereka ikut memproduksi album di Hansa Studios di Berlin, dan Dave Fridmann (MGMT, Tame Impala, The Flaming Lips) yang bertugas meracik 10 lagu ciptaan Mismo Sitio, Distinto Lugar.

Pada tahun 2018, band ini akan mempresentasikan album baru mereka secara live, mengunjungi 16 kota di 7 negara termasuk penampilan mereka di festival mega rock Vive Latino di Mexico City. Kick-off akan diadakan di ibu kota Peru, Lima, di mana grup tersebut akan tampil live untuk pertama kalinya dalam karir mereka. Mereka kemudian akan melanjutkan ke Chili, Kolombia, Meksiko, dan Argentina, tujuan yang telah secara teratur dikunjungi oleh para sextet sejak 2009 dalam tur mereka dan di mana mereka diterima dengan banyak pengikut. Leg kedua Mismo Sitio, presentasi langsung Distinto Lugar akan diadakan di Semenanjung Iberia dengan 2 konser di Portugal dan 8 di Spanyol.Album baru yang diterima dengan baik oleh Vetusta Morla dirilis di seluruh dunia dan di negara-negara tertentu juga dirilis dalam format CD dan vinyl.

Vetusta Morla, band ikonik di kancah rock alternatif Spanyol, datang untuk pertama kalinya ke Jerman pada tahun 2014. Di Spanyol dan Amerika Latin, mereka dianggap sebagai salah satu band terbesar yang tampil secara live. Kembali pada tahun 2009 mereka melakukan tur yang sukses melalui Argentina, Meksiko, Kolombia dan Amerika Serikat. Penampilan mereka yang kuat dan konser yang terjual habis telah membuat mereka memenangkan fandom yang setia dan solid. Band asal Madrid yang dibentuk oleh enam sahabat sepuluh tahun lalu ini sejauh ini telah merilis empat album sukses Un día en el mundo (2008) dan Mapas (2011), La Deriva (2014) dan Mismo Sitio, Distinto Lugar (2017). Baik band maupun rekamannya telah menerima banyak penghargaan, seperti “Premios de la Msica” (setara dengan Brit Awards dalam bahasa Spanyol) yang telah mereka menangkan tiga kali, empat UFI Awards (Independent Music Award), serta dua Rolling Penghargaan batu, antara lain.

Vetusta Morla, band rock independen terkemuka Spanyol, kembali dengan album “La Deriva” dan tur ke Jerman pada bulan November dan Desember 2015. Album edisi khusus Jerman dengan dua lagu bonus eksklusif akan dirilis pada 20 November 2015.Pada musim gugur 2014 Vetusta Morla datang ke Jerman untuk pertama kalinya untuk memainkan tiga pertunjukan di Berlin, Hamburg dan Cologne. Pada saat itu mereka datang sebagai salah satu band rock alternatif dan benar-benar independen Spanyol terkemuka, didukung oleh kesuksesan berkelanjutan dari album mereka yang baru-baru ini dirilis “La Deriva” dan kekuatan, intensitas dan antusiasme penonton dari pertunjukan langsung mereka.

Baca Juga : Gaya Musik Rock Psyhedelic Pada Band Pink Floyd

Sekarang, hampir setahun berlalu, VM telah menjadi fenomena nyata, menjual aula terbesar dan memainkan festival terbesar di negara asal mereka, tetapi juga di Meksiko, Argentina, Kolombia, Inggris, dan Amerika Serikat. Mereka kembali ke Jerman sebagai salah satu band rock paling populer di Spanyol dan memberikan kesempatan langka kepada penggemar dan pecinta musik untuk melihat mereka di klub kecil. Jenis tempat yang telah mereka lewati di dunia berbahasa Spanyol.

Vetusta Morla telah merilis tiga album studio reguler sejauh ini:
a. Un Día en el Mundo (Sehari di Dunia, 2008, rekor Platinum di Spanyol)
b. Mapas (Peta, 2011, Rekor Emas di Spanyol)
c. La Deriva (The Drift, 2014, Rekor Emas di Spanyol)

Semua keluar di label mereka sendiri, Pequeño Salto Mortal, yang mereka dirikan sebagai alternatif dari jalur biasa industri rekaman, yang sepertinya tidak memiliki ruang bagi mereka ketika mereka pertama kali muncul di kancah musik Album terbaru mereka, La Deriva, lebih daripada pendahulunya, adalah hasil dari keadaan, pahlawan dan korban dari proses dan konteksnya.

Band ini menulis album dalam waktu yang sangat singkat sementara dikelilingi oleh banyak faktor emosional, sosial dan politik yang dalam beberapa tahun terakhir hampir semua orang menamakannya ‘krisis’. Ini adalah salah satu dari kata-kata itu, yang begitu disalahgunakan dan usang, sehingga kehilangan maknanya. Penting untuk menemukan pengganti, yang diperlukan untuk dapat bergerak maju, untuk menggambarkan secara lebih akurat realitas pribadi atau kolektif tertentu. Vetusta Morla telah menemukan istilah alternatif untuk ‘krisis’ dalam ‘melayang’ (La Deriva).

Menanggapi sifat mendesak dari album, band mengembangkan suara mentah dan langsung, tidak menikmati lamunan harmonik tetapi memberikan kepemimpinan pada bagian ritme dan menurunkan jumlah elemen musik yang ikut bermain. Ini adalah tantangan untuk kekasaran sonik tertentu, mencari tepi, bukan kelembutan.Sedangkan untuk lirik, rekaman ini mencoba memenuhi tuntutan relevansi dengan bahasa yang lebih langsung. Mereka tidak meninggalkan karakteristik gambar elips dari band, serta ketidakjelasan yang disengaja dan sugestif yang meninggalkan ruang untuk interpretasi pendengar; tetapi mereka mengurangi kekuatan metaforis dan puitis, lebih mementingkan kritik, ironi, dan humor.

Band ini terlibat dalam gerakan 15-M (Bewegung 15. Mai, (https://de.wikipedia.org/wiki/Proteste_in_Spanien_2011/2012) , sebuah gerakan politik yang tidak terafiliasi dengan pihak manapun. untuk regenerasi politik di Spanyol, untuk lebih fokus pada kebutuhan nyata warga negara, lebih adil dan transparan, kurang bengkok dan lebih partisipatif dan terbuka untuk semua orang. kesadaran, perdebatan dan refleksi, yang belum terlihat sampai saat itu, akhirnya juga mengarah pada berdirinya partai politik “Podemos.”

Dalam iklim itu La Deriva ditulis, khususnya trek seperti single pertamanya, Golpe Maestro (The Masterstroke), berurusan dengan korupsi penguasa, kekecewaan umum yang diakibatkannya dan kebutuhan untuk mengembalikan situasi itu, mengambil kembali ruang publik politik bagi warga negara.

Begitulah cara Vetusta Morla menemukan cara untuk memasukkan isu-isu politik dan sosial di alam semesta mereka: dari perspektif emosional, sebagai bagian dari konsep yang lebih global (‘pergeseran’ dalam kasus ini) yang mencakup hal-hal sentimental dan pribadi lainnya dan pemahaman bahwa musisi bukan analis sosial, bukan juga politisi, tetapi mereka adalah warga negara yang menjalani realitas tertentu mereka. Lagu tidak boleh menjadi slogan, dan mungkin tidak dapat mengubah dunia, tetapi, seperti gerakan 15-M, dapat menciptakan suasana tertentu, dalam hal ini, memberikan refleksi, harapan, atau kemarahan positif.

Bertepatan dengan tur mereka yang kedua dan pertama di Jerman, band ini akan merilis versi Jerman khusus La Deriva yang mencakup dua lagu yang belum pernah dirilis sebelumnya: Puntos Suspensivos (Three Dots or” Ellipsis”) dan Profetas de la Mañana (Morning Prophets). Tapi itu bukan materi bonus tipikal untuk edisi khusus tipikal. Kedua lagu ini sangat melengkapi album, karena ditulis khusus untuk menutup rekaman, sehingga muncul di akhir proses, dan sengaja memainkan peran sebagai penutup, epilog, ‘bersambung’, atau perpisahan. untuk semua yang dikatakan sebelumnya. Untuk berbagai alasan mereka tidak direkam sebelumnya, tetapi sekarang tampaknya menyelesaikan misi mereka: untuk menjadi kesimpulan bagi La Deriva dan sebagai pandangan pertama tentang apa yang akan terjadi selanjutnya.

Penggemar lama dan penggemar baru akan memiliki kesempatan untuk menjadi yang pertama merasakan pertunjukan live fantastis dan album “La Deriva” bersama dengan penutup musiknya dan sekilas masa depan yang menarik. Vetusta Morla mungkin menjadi band Spanyol pertama sejak Heroes del Silencio menerobos di Jerman.Album ini akan disertai dengan dua single dan video “Fuego” dan “Golpe Maestro.”