Artis dan Jenis Musik Spanyol

Artis dan Jenis Musik Spanyol – Budaya yang berbeda seperti Moor, Celtic, Gipsi, dan lainnya telah berkumpul di Spanyol dan meninggalkan jejak pada musik lokal. Dalam pelajaran ini, pelajari tentang musik Spanyol, jelajahi berbagai jenisnya, dan temukan beberapa artis lokal.

Artis dan Jenis Musik Spanyol

Musik Spanyol

zonamecano.com – Bayangkan diri Anda di Spanyol. Anda sedang minum anggur, menikmati tapas, dan mendengarkan musik live. Musik apa itu?

Anda mungkin berpikir tentang flamenco dan mungkin Anda benar; itu adalah salah satu genre musik paling terkenal di Spanyol. Tapi itu bukan satu-satunya. Negara ini memiliki keragaman musik yang sangat besar.

Grup musik Spanyol semua genre musik berbeda yang ditemukan di negara Eropa ini. Ini mencakup bentuk-bentuk tradisional seperti flamenco, musik rakyat seperti sardana, dan produksi kontemporer dari pop komersial hingga interpretasi baru dari karya tradisional.

Musik adalah bagian penting dari kehidupan Spanyol. Itu hadir di sebagian besar acara sosial dan dihargai sebagai bagian dari warisan nasional dan regional.

Anda dapat menemukan beberapa pengaruh berbeda dalam musik Spanyol. Tergantung pada genrenya, mungkin ada unsur-unsur Arab yang dibawa oleh bangsa Moor, yang menduduki sebagian Spanyol selama hampir seribu tahun. Di Spanyol utara, pengaruh Celtic sangat kuat selama Abad Pertengahan. Semua pengaruh tersebut telah menyatu dengan karakter lokal yang unik dan menghasilkan genre musik yang luar biasa dan kaya.

Baca Juga : Sejarah Tentang Musik Spanyol

Artis dan Jenis Musik Spanyol

Banyak genre musik Spanyol telah berkembang bersama dengan tarian tertentu, dan kami biasanya menemukan orang yang berpartisipasi dalam acara yang menggabungkan nyanyian dan tarian.

Flamenco

Flamenco mungkin adalah genre musik Spanyol yang paling terkenal. Ini dimulai di wilayah Andalusia (Spanyol selatan) dan telah menjadi terkenal di seluruh dunia. Ini adalah perpaduan eksotis dari suara Moor, Gipsi, dan asli.

Liriknya intens dan penuh emosi, disertai dengan latar belakang musik yang dramatis. Alat musik utama biasanya adalah gitar klasik. Tepuk tangan juga umum tetapi alat musik (alat musik perkusi kecil yang dikenakan di jari) kadang-kadang digunakan sebagai gantinya. Menari sering menjadi bagian penting dari pertunjukan, dan wanita mengenakan gaun warna-warni dan membuat gerakan yang penuh gairah.

Seville adalah ibu kota flamenco Spanyol, dan banyak seniman lokal dan internasional yang terkenal telah memulai karir mereka di sana. Beberapa artis flamenco yang terkenal adalah Carmen Linares, José Mercé, dan Estrella Morentes. Rocío Jurado adalah salah satu penyanyi flamenco paling berpengaruh di abad ke-20.

Flamenco adalah bentuk lagu, tarian dan musik instrumental (kebanyakan gitar)  umumnya dikaitkan dengan  Roma (Gipsi) Andalusia di  Spanyol selatan. (Orang Romawi disebut Gitanos di sana.) Meskipun agak misterius, akar flamenco tampaknya terletak pada migrasi Romawi dari Rajasthan (barat laut India) ke Spanyol antara abad ke-9 dan ke-14. Para pendatang ini membawa  alat musik seperti rebana, lonceng, dan alat musik kayu, serta berbagai lagu dan tarian. Di Spanyol mereka menemukan budaya yang kaya dari Yahudi Sephardic dan Moor. Perpaduan budaya  selama berabad-abad telah menghasilkan bentuk seni unik yang disebut flamenco.  Cante , atau lagu

 Inti dari flamenco adalah cante , ataulagu . Lagulagu Flamenco terbagi dalam tiga kategori:cante jondo (“lagu yang dalam”, atau “lagu yang dalam”), cante intermedio (“lagu perantara”, juga disebut cante flamenco ), dan cante chico (“lagu ringan”). Cante jondo ,yang strukturnya biasanya didasarkan pada ritme 12 ketukan yang kompleks , dianggap sebagai bentuk tertua. Hal ini ditandai dengan emosi yang mendalam dan berkaitan dengan tema kematian, kesedihan, keputusasaan, atau keraguan agama. Cante intermedio adalah bentuk campuran yang menggabungkan elemen gaya musik Spanyol, terutamafandango . Secara umum, dengan ritme yang  lebih sederhana  daripada dua format lainnya, Cante Chico juga membutuhkan keterampilan teknis yang cukup, tetapi dengan investasi emosional yang jauh lebih rendah, karena tema berhubungan dengan humor, cinta, pedesaan, dan kesenangan. Setiap gaya lagu dibedakan oleh ritme dan struktur akord yang khas. Namun, beberapa jenis kante berirama tetapi dapat menekankan individualitas, kehalusan, dan konten emosional.

Asal usul banyak jenis lagu dapat dilacak. Jadi, soleares yang serius, keturunan dari cañas yang jauh lebih tua, memunculkan alegrías ringan  yang  mengembangkan jenis lagu ringan lainnya seperti bulerías. Alborea secara tradisional hanya dinyanyikan  di pesta pernikahan dan dianggap tidak menyenangkan di waktu lain. Bentuk lain, seperti fandangos grandes, yang diadopsi dari lagu dan tarian rakyat Spanyol,  menjadi lebih serius karakternya daripada aslinya dan menghasilkan banyak keturunan, termasuk malagueñas dan cartagenera yang dipengaruhi bahasa Arab. . Pengaruh Amerika Latin muncul dalam genre selanjutnya seperti rumbas gitanas dan colombianas. Yang paling erat kaitannya dengan tradisi flamenco Gitano adalah lagu-lagu besar seperti siguiriyas gitanas. saetas dipinjam dari prosesi keagamaan Spanyol; Dan martinetes, jenis lagu awal yang dibuat dalam suasana lokakarya di mana  landasan dipalu dengan palu, mencerminkan rasa sakit dan  penganiayaan terus-menerus yang dirasakan oleh orang luar. Sejak pertengahan abad kesembilan belas, lagu-lagu flamenco umumnya mencakup musik gitar dan serangkaian koreografi dan langkah-langkah tarian improvisasi yang dilakukan oleh palo secco (bahasa Spanyol untuk “tongkat kering”, tongkat yang ditepuk ke lantai untuk menjaga waktu) dan penari. . Baile, atau tarian, telah menjadi elemen dominan dari flamenco, tetapi tidak pernah dilakukan tanpa iringan.

Sebagai pengiring penari ( bailaor [lakilaki], bailaora [perempuan]), penyanyi ( penyanyi ( cantaor ) menceritakan legenda dan cerita kehidupan seharihari yang mencerminkan pengalaman subkultur terbuang di dalam didominasi kulit putih, Kristen Spanyol. Penari adalah protagonis berasal dari narasi penyanyi dan penerjemahnya. Baile adalah tampilan sensual gerakan cairan, bergaya namun terlalu pribadi, melibatkan gerakan lengan ( braceo ) dan tubuh anggota atas, gerakan tangan dan jari ( florea ) , gerak kaki ( zapateado ), dan tumit ( taconeo ), yang kerap ditampilkan di dalam anggota solo yang panjang ( sole). Penari pria kebanyakan melaksanakan gerak kaki yang rumit, namun penari wanita, yang secara tradisional mengenakan gaun bersama dengan kerutan yang rumit, utamakan tangan dan tubuh anggota atas. Gitaris ( tocoar ) menjaga ritme ( compás ) yang diperlukan untuk irama ritme individu penari , menemani (dan, ketika ruang pertunjukan besar, lebih-lebih mengikuti) penari. Penari musik di dalam dikatakan jatuh ke di dalam los sonidos negros (duende, situasi konsentrasi intens emosi transendental, seperti situasi emosional yang diekspresikan sebagai “suara gelap”) oleh Federico García Lorca terhadap th. 1933 setelah 15 atau 20 menit berturut-turut . “).”), menyerang tubuh pemain. Situasi luar biasa ini diperkuat oleh tepuk tangan dan kekaguman (zaleo) yang memiliki irama  berasal dari para pirsawan dan sesama pengisi acara. Karena gitaris flamenco berasumsi cante yondo sebagai bentuk doa,  duende, penari berkomunikasi bersama dengan pirsawan dan bersama dengan para dewa. Apa yang sanggup menyatakan asal usul flamenco kuno  adalah gerakan  tarian di dalam (baile grande), di mana gerakan lengan, tangan dan kaki terlalu sama bersama dengan klasik. Tarian Hindu  berasal dari anak benua India.

Sejarah

Zaman keemasan flamenco umumnya dianggap  antara  1780 dan 1845. Tarian dan iringan musik berada di posisi kedua ketika menyanyi adalah aspek utama dari flamenco. Aktivitas luar ruang Cante-centric yang pada dasarnya  berorientasi keluarga berubah pada  tahun 1842 ketika Silverio Franconetti mendirikan kafe Cantente pertama, Café sin Nombre, di Seville (Sevilla). Banyak dari institusi dan institusi yang muncul dari pusat kota metropolitan Spanyol, terutama Granada, Cordoba dan Seville, menekankan musisi dan penari, di mana penyanyi mulai memainkan peran sekunder. Keuntungan komersial ini menghidupkan banyak pemain untuk pertama kalinya, tetapi membawa apa yang dilihat banyak orang sebagai akronim untuk bentuk seni asli. Beberapa intelektual, termasuk Lorca dan komposer Manuel de Falla, bekerja untuk memulihkan kemurnian flamenco, dan pada tahun 1922 mendirikan kompetisi flamenco pertama yang menyerukan cante primitivo andaluz (“cante Andalusia primitif”). Upaya tepat waktu untuk mencegah penurunan lebih lanjut dalam seni rakyat ortodoks secara efektif mendorong flamenco ke dalam masyarakat perkotaan yang kompleks dan mendorong pengembangan seni yang bijaksana dalam konteks kontemporer.

Di antara banyak pemain hebat di awal abad ke-20 adalah La Argentina (Antonia Merce), Vicente Escudero, Carmen Amaya, La Argentinita (Encarnación López), José Greco dan Pilar López, dan rombongan Antonio y Rosario (Antonio Ruiz). Solaire dan Rosario Florencia Perez Podilla), Jimenez Vargas (Roberto Jimenez) dan Manolomenes. Seniman flamenco yang dipengaruhi secara klasik Antonio Gades, Cristina Hoyos, José Greco II dan Lola Greco juga  mendorong batas-batas flamenco. Secara khusus, Kadesh menunjukkan flamenco kepada penonton di seluruh dunia bekerja sama dengan sutradara Carlos Saura, dan menunjukkan potensi flamenco sebagai seni pertunjukan melalui koreografi yang berwawasan luas.

 Seniman kontemporer seperti Eva la Yerbabuena, Joaquín Cortés, Antonio Canales, Belen Maya, dan Juana Amaya menciptakan strategi ritme baru di studio mereka dan memasukkannya ke dalam produksi teater naratif yang lebih panjang, di mana ritme adalah elemen dominan tari. Dalam  dekade terakhir abad ke-20, flamenco juga dipengaruhi oleh tren musik umum menuju perpaduan gaya.

Jota

Jota adalah genre musik tradisional yang dimulai di wilayah Aragon. Itu adalah fenomena lokal di awal abad ke-20, dan Jose Oto dikenang sebagai komposer jota utama. Hari ini, tetap populer di Aragon, Navarra, dan Rioja. Nama ini diyakini telah berevolusi dari kata Moor untuk ”melompat”. Ini memiliki gaya berirama, ditandai dengan pola berulang.

Gitar klasik mendominasi dan instrumen string tradisional lainnya, seperti bandurria (instrumen berpunggung datar milik keluarga kecapi), juga umum. Rebana, alat musik, dan akordeon digunakan dalam beberapa variasi lokal. Orang sering menari mengikuti musik jota dalam pertunjukan yang terdiri dari beberapa lompatan kelompok.

Opera Carmen yang terkenal , yang digubah oleh George Bizet, menampilkan sebuah jota sebagai transisi antara babak ke-3 dan ke-4.

Zarzuela

Zarzuela berada di antara musik dan teater, menggabungkan representasi dramatis dengan adegan yang dinyanyikan dan diucapkan. Ini dimulai pada abad ke-17, sebagai bentuk hiburan untuk istana kerajaan. Pada abad ke-19, Francisco Barbieri menulis lebih dari 60 zarzuelas, dan genre ini mendapatkan popularitas di antara orang-orang biasa. Zarzuelas masih populer hingga saat ini, baik secara lokal maupun di kalangan komunitas imigran di luar Spanyol.

Bolero

Bolero Spanyol ditemukan pada abad ke-18 dan menggabungkan musik dengan tarian yang khas. Pada abad ke-19, itu telah menjadi populer di Madrid dan wilayah selatan. Selama tahun 1960-an, bolero memperoleh pengikut di banyak bagian Spanyol.

Ini adalah musik yang cukup lambat, sensual dan biasanya terdiri dari tiga bait yang mengatur waktu untuk gerakan tarian yang dramatis. Para penari terkadang menggunakan alat musik saat menari.