Sejarah Tentang Musik Spanyol

Sejarah Tentang Musik Spanyol – Musik Spanyol memiliki sejarah panjang. Dia memainkan peran penting dalam perkembangan musik Barat dan memiliki pengaruh besar pada musik Amerika Latin. Musik Spanyol sering dikaitkan dengan gaya tradisional seperti flamenco dan gitar klasik. Meskipun bentuk musik ini umum, ada banyak gaya musik dan tarian tradisional  di daerah tersebut. Misalnya, sementara musik di Barat Laut sangat bergantung pada bagpipe,  flamenco berasal dari Selatan, sedangkan itu umum di Tengah dan Utara. Musik Spanyol memainkan peran penting dalam perkembangan awal musik klasik Barat dari abad ke-15 hingga awal abad ke-17. Luasnya inovasi musik dapat dilihat pada komposer seperti Tomás Luis de Victoria, gaya seperti  opera Spanyol zarzuela, balet oleh Manuel de Falla, dan musik gitar klasik oleh Francisco Tárrega. Musik pop komersial mendominasi akhir-akhir ini.

Sejarah Tentang Musik Spanyol

zonamecano.com – Semenanjung Iberia mempunyai sejarah terima dampak musik yang berbeda berasal dari lebih kurang Laut Mediterania dan di semua Eropa. Dalam dua abad sebelum akan jaman Kristen, pemerintahan Romawi mempunyai serta musik dan inspirasi Yunani Kuno; orangorang Kristen awal, yang mempunyai versi musik gereja yang berbeda, tiba terhadap jaman puncak Kekaisaran Romawi; Visigoth, orang Jermanik Romawi, yang menguasai semenanjung setelah jatuhnya Kekaisaran Romawi; bangsa Moor dan Yahudi terhadap Abad Pertengahan. Oleh karena itu, tersedia lebih berasal dari dua ribu tahun dampak dan perkembangan internal dan eksternal yang telah membuahkan sejumlah besar formalitas musik yang unik.

Periode abad pertengahan

 Isidore berasal dari Seville menulis mengenai musik lokal terhadap abad ke6. Pengaruhnya sebagian besar adalah Yunani, tetapi dia adalah seorang pemikir orisinal, dan mencatat sebagian teliti pertama mengenai musik awal gereja Kristen. Dia bisa saja paling dikenal di dalam sejarah musik karena memperlihatkan bahwa tidak bisa saja  membuat rekaman, klaim yang memperlihatkan ketidaktahuan mengenai sistem rekaman Yunani kuno. Barat. .

Orang Moor di Al-Andalus kebanyakan relatif toleran terhadap agama Kristen dan Yudaisme, terutama selama tiga abad pertama kehadiran mereka yang lama di semenanjung Iberia, di mana musik Kristen dan Yahudi konsisten berkembang. Notasi musik dikembangkan di Spanyol terhadap awal abad ke-8 (yang disebut Visigothic neumes) untuk mencatat nyanyian dan musik suci lainnya berasal dari gereja Kristen, namun notasi yang tidak sadar ini belum diuraikan oleh para sarjana, dan hanya ada di dalam skala kecil. [rujukan?] Musik gereja Kristen awal abad pertengahan di Spanyol dikenal, secara keliru, sebagai “Nyanyian Mozarab”, yang berkembang di dalam isolasi sebelum akan invasi Islam dan tidak tunduk terhadap penegakan Kepausan atas nyanyian Gregorian sebagai standar sekitar kala Charlemagne, kala tentara Muslim telah menaklukkan sebagian besar semenanjung Iberia. Sebagai reconquista Kristen berkembang, nyanyian ini hampir sepenuhnya digantikan oleh standar Gregorian, sehabis Roma meraih ulang kendali atas gereja-gereja Iberia. Gaya lagu-lagu tenar Spanyol terhadap kala itu dianggap terlampau terbujuk oleh musik Moor, terutama di selatan, namun sebagian besar negara tetap berkata beragam dialek Latin kala berada di bawah pemerintahan Moor (sekarang dikenal sebagai Mozarab). tipe musik folk sebelumnya berasal dari periode pra-Islam berlanjut di pedesaan di mana sebagian besar penduduk tinggal, bersama cara yang mirip layaknya nyanyian Mozarabic konsisten berkembang di gereja-gereja. Di istana kerajaan Kristen penakluk, musik layaknya Cantigas de Santa Maria, termasuk mencerminkan pengaruh Moor. Sumber abad pertengahan penting lainnya termasuk koleksi Codex Calixtinus berasal dari Santiago de Compostela dan Codex Las Huelgas berasal dari Burgos. Yang disebut Llibre Vermell de Montserrat (buku merah) adalah koleksi renungan penting berasal dari abad ke-14

Periode Renaisans dan Barok

Pada awal Renaisans, Mateo Flecha el Viejo dan dramawan Kastilia Juan del Encina menempati peringkat di pada komposer utama pada periode pascaArs Nova. Buku lagu Renaisans juga Cancionero de Palacio, Cancionero de Medinaceli, Cancionero de Upsala (disimpan di perpustakaan Carolina Redivava), Cancionero de la Colombina, dan kemudian Cancionero de la Sablonara. Organis Antonio de Cabezón menonjol karena komposisi dan penguasaan keyboardnya.  Gaya vokal polifonik awal abad ke16 yang dikembangkan di Spanyol mengenai erat dengan tipe komponis PrancisFlemish. Penggabungan tipe ini terjadi selama periode disaat Kekaisaran Romawi Suci dan Burgundia adalah bagian dari kekuasaan di bawah Charles I (raja Spanyol 15161556), karena komposer dari Eropa Utara mendatangi Spanyol, dan Spanyol asli bepergian di dalam kekaisaran, yang meluas ke Belanda, Jerman dan Italia. Musik yang digubah untuk Viuela oleh Luis de Milan, Alonso Mudarra dan Luis de Narváez adalah salah satu pencapaian besar di era ini. Gaspar Sanz dari Aragon menulis langkah pertama untuk studi bermain gitar. Komposer Renaisans Spanyol  juga Francisco Guerrero, Cristobal de Morales, dan Tomás Luis de Victoria (kemudian Renaisans), seutuhnya menggunakan sebagian besar karier mereka di Roma. Yang terakhir dikatakan udah raih tingkat kesempurnaan polifonik dan intensitas ekspresif yang sama atau  lebih besar dari Palestrina dan Lasus. Sebagian besar komponis Spanyol lagi dari karier mereka dan bepergian ke luar negeri  untuk menyebarkan pengetahuan musik mereka di tanah air, atau melayani di istana Philip II pada akhir abad ke-16.

abad ke-18 hingga ke-20

Pada akhir abad ke-17, budaya musik “klasik” Spanyol telah menurun dan bertahan hingga abad ke-19. Klasisisme Spanyol terinspirasi oleh model Italia, seperti dalam karya Antonio Soller. Beberapa komponis Italia terkemuka, seperti Domenico Scarlatti dan Luigi Boccherini, diangkat ke dalam Keluarga Kerajaan Madrid. Juan Crisostomo Arriaga yang berumur pendek dianggap sebagai pendiri utama neofonisme Romantis di Spanyol.  Meskipun musik simfoni tidak  terlalu penting di Spanyol, musik kamar, solo instrumental (terutama gitar dan piano), musik vokal dan opera (opera tradisional dan Syncspiel versi Spanyol) disusun oleh komposer lokal. Zarzuela, bentuk opera asli dengan dialog lisan, adalah genre musik sekuler yang berkembang pada pertengahan abad ke-17, terutama setelah tahun 1850 dan abad-abad berikutnya. Francisco Asenjo Barbieri adalah tokoh kunci dalam pengembangan zarzuela romantis. Komposer kemudian seperti Ruperto Chapi, Federico Chueca dan Thomas Breton mencapai puncaknya pada akhir abad ke-19. Komposer Zarzuela abad ke-20 yang terkenal termasuk Pablo Sorozabal dan Federico Moreno Torova. Fernando Sor, Dionisio Aguado, Francisco Tarrega dan Miguel Llobet adalah komposer gitar terkenal. Sastra hebat untuk biola diciptakan oleh Pablo Sarasate dan Jesús de Monasterio.  Kreativitas musik pindah terutama  ke ranah musik populer sampai kebangkitan nasionalis periode Romantis Akhir. Di antara komposer Spanyol pada periode ini adalah Felipe Pedrell, Isaac Albéniz, Enrique Granados, Joaquín Turina, Manuel de Falla, Jesús Guridi, Ernesto Halfter, Federico Mompou, Salvador Bakaris dan Joaquin Rodrigo.

pemain

Di bidang musik klasik, Spanyol telah menghasilkan banyak penyanyi dan pemain terkenal.  Spanyol memiliki lebih dari 40 orkestra profesional, termasuk Orquestra Simfnica de Barcelona, ​​​​​Orquesta Nacional de España dan Orquesta Sinfónica de Madrid. Gedung opera utama termasuk Teater Kerajaan, Teatro Grande del Liceu, Teatro Arriaga, dan Istana Seni Reina Sofia. ya

 Dalam bahasa Inggris poprefrain  “yeahyeah”, yeyé adalah istilah  Prancis yang diadaptasi dari bahasa Spanyol untuk merujuk pada musik pop yang cepat dan “mengangkat”. Terutama campuran rock Amerika  awal 1960-an (misalnya Twist) dan musik beat Inggris. Penyanyi dan aktris Concha Velasco menggebrak dengan single 1965 “La Chica YeYé”, tetapi sebelumnya telah ada single populer dari penyanyi  seperti Karina (1963). Pop Spanyol paling awal adalah tiruan dari pop Prancis, dan pada saat itu, merupakan tiruan dari pop dan rock Amerika dan Inggris. Irama Flamenco seperti single Rosalia tahun 1965 “Flamenco” terkadang membuat musik pop Spanyol menjadi unik.

Musik populer di Spanyol

Musik pop Spanyol sekarang berkembang pesat, tetapi industri ini berjuang selama bertahun-tahun di bawah rezim Francisco Franco (1939-1975), yang memiliki beberapa outlet untuk artis Spanyol. Namun, musik Amerika dan Inggris, terutama rock and roll, memiliki pengaruh besar pada penonton dan musisi Spanyol. Didirikan di Benidorm pada tahun 1959, Festival Lagu Internasional Benidorm adalah tempat pertama bagi para musisi untuk menampilkan musik kontemporer untuk penonton Spanyol. Terinspirasi oleh Festival Musik Sanremo Italia, telah diikuti oleh gelombang festival musik serupa di tempat-tempat seperti Barcelona, ​​​​Mallorca dan Kepulauan Canary. Berkat festival musik ini, banyak bintang pop Spanyol saat itu menjadi terkenal. Misalnya, Julio Iglesias yang terkenal di dunia menjadi pemain Real Madrid yang cedera. Pariwisata berkembang pesat pada 1960-an dan awal 1970-an, membawa lebih banyak gaya musik dari seluruh benua dan luar negeri. Namun baru pada 1980-an industri musik pop Spanyol berkembang berkat gerakan budaya yang dikenal sebagai La Movida Madrileña.

Mengikuti tren musik Anglo-Amerika, pop Spanyol kontemporer mulai mengembangkan musik orisinal yang mencakup semua genre populer saat ini, dari electronica dan disko euro hingga blues lokal, rock, funk, ska, reggae, hip-hop, dan musik. Berbeda. Artis seperti Enrique Iglesias dan Alejandro Sanz telah mencapai kesuksesan internasional, menjual jutaan album di seluruh dunia dan memenangkan penghargaan musik utama seperti Grammy. Karena bahasa Spanyol umumnya digunakan di Spanyol dan banyak bagian Amerika Latin, musik dari kedua wilayah tersebut mungkin tumpang tindih. Menurut SGAE (Sociedad General de Autores y Editores), Spanyol adalah pasar musik Amerika Latin terbesar di dunia. Akibatnya, industri musik Latin memasukkan musik  Spanyol di Spanyol. Latin Academy of Recording Arts and Sciences, sebuah institusi yang memberikan penghargaan Latin Grammy, menampilkan musik Spanyol, termasuk  Album Flamenco Terbaik dengan anggota voting yang tinggal di Spanyol. Penyanyi Spanyol Julio Iglesias memecahkan rekor dunia sebagai artis pria Latin  terlaris sepanjang masa.

Musik menurut wilayah

Wilayah Spanyol memiliki tradisi musik yang unik. Sejalan dengan perkembangan serupa di Amerika Latin dan Portugal, ada juga gerakan penyanyi-penulis lagu yang aktif secara politik. Penyanyi dan komposer Eliseo Parra (b. 1949)  merekam  komposisinya sendiri yang terinspirasi oleh musik rakyat tradisional Basque Country dan Castile, serta gaya musik Spanyol dan asing.

  Andalusia terkenal dengan musik flamenco-nya, tetapi Andalusia barat memiliki tradisi musik yang disebut gaita rociera (kemah bagpipe), sedangkan Malaga memiliki jenis musik khusus untuk biola dan orkestra gesek yang dikenal sebagai panda de verdiales. Seville dikaitkan dengan flamenco dan sebagian besar pemain flamenco memiliki setidaknya satu Sevilla klasik dalam repertoar mereka. Gaya ini berasal dari tarian Kastilia abad pertengahan yang disebut seguidilla, yang diadopsi dalam gaya flamenco pada abad ke-19. Hari ini, tarian pasangan yang menyenangkan ini  dikaitkan dengan kota feri Paskah Sevilla yang terkenal, tetapi populer di seluruh Spanyol. Daerah ini juga telah menghasilkan penyanyi dan komposer seperti Javier Ruibal dan Carlos Cano [es] yang telah menghidupkan kembali musik tradisional yang disebut copla. Catalan Kiko Veneno dan Joaquín Sabina adalah pemain populer dalam musik rock  Spanyol, dan sephar seperti Aurora Moreno, Luis Delgado dan Rosa Zaragoza Musisi Dick terus menghidupkan musik Sephardic Andalusia. Populer di seluruh Spanyol, helm mungkin memiliki akar sejarah di Aragon selatan. Instrumen Horta termasuk instrumen, gitar, bandurias, rebana, dan kadang-kadang seruling. Jenis gitar ukulele unik yang juga ditemukan di Murcia tampaknya berasal dari Aragon. Selain stick dance dan musik duljain (Siam), Aragon memiliki gaita de boto (bagpipe) dan chiflo (pipa tabor) sendiri. Seperti di Basque Country, chiplo Aragon dapat dimainkan mengikuti irama drum senar Shikoten (Gambus).

Asturias, Cantabria dan Galicia

Spanyol Barat Laut (Asturias, Galicia, dan Cantabria) adalah rumah bagi tradisi musik unik yang berasal dari Abad Pertengahan. Instrumen perwakilan daerah  adalah gaita (bagpipe). Gaitas sering disertai dengan gendang kecil yang disebut tamboril dan dimainkan selama prosesi. Instrumen lainnya termasuk requinta, sejenis seruling, dan harpa, biola, rebek, dan hardigurdy. Musiknya sendiri berkisar dari musik cepat hingga pawai akbar. Seperti di Basque Country, musik Cantabrian mencakup tarian arch dan rod yang rumit, tetapi pipa tabor tidak memainkan peran penting seperti  musik Basque. Secara tradisional musik Galicia termasuk lagu-lagu yang dikenal sebagai alalas. Alalas mungkin berisi selingan instrumental dan diyakini memiliki sejarah yang sangat panjang berdasarkan legenda.  Festival del Mundo Celta Ortigueira memiliki festival lokal yang sangat penting. Kombinasi drum dan bagpipe adalah salah satu gaya musik Galicia yang paling populer, yang juga mencakup band-band populer seperti Milladoiro. Pandereteira adalah kelompok tradisional wanita yang memainkan  dan menyanyikan rebana. Ahli bagpipe Carlos Nunez dan Susana Seivane  sangat terkenal. Asturias juga merupakan rumah bagi musisi populer seperti José Engel Evia (Pfeiffer) dan grup Llan de Cubal. Menari mengikuti irama rebana 6/8 adalah ciri khas daerah tersebut. Vokal Asturianada  menunjukkan hiasan melodi yang sama seperti daerah lain di Semenanjung Iberia. Ada banyak festival seperti “Folixa na Primavera” (April di Mières), “Intercelticu d`Avilés” (festival Interceltic Avilés di bulan Juli), dan banyak “malam Celtic” di Asturias.